Sejarah musik, sejarah band, sejarah aliran musik, sejarah alat musik

Sejarah musik | Biografi | aliran | musik | Sejarah musik

Sejarah musik | Gitar | Efek Gitar | aliran musik | Biografi



Minggu, 23 Januari 2011

Sejarah Efek Gitar dan Jenis efek Gitar

Sejarah Efek Gitar dan Jenis efek Gitar
Efek suara awalnya sering di pakai studio rekaman. Pada pertengahan tahun 1940-an, insinyur rekaman dan musisi eksperimental seperti Les Paul mulai memanipulasi rekaman pita reel-to-reel untuk menciptakan efek echo dan tidak biasa, suara futuristik. ("miking") teknik yang digunakan penempatan Mikrofon  dalam ruang dengan sifat akustik yang dirancang khusus untuk mensimulasikan echo kamar.

Advertise On This BlogAmplifier built-in adalah efek pertama yang akan digunakan secara teratur di luar studio oleh pemain gitar. Dari akhir 1940-an dan seterusnya, Gibson Guitar Corp mulai memasukan sirkuit vibrato di amplifier combo. Tahun 1950 Ray Butts amp EchoSonic menjadi yang pertama untuk fitur suara echo "slapback", yang dengan cepat menjadi populer dengan gitaris seperti Chet Atkins, Carl Perkins, Scotty Moore, Luther Perkins, dan Roy Orbison. Pada tahun 1950-an, tremolo, vibrato dan reverb banyak tersedia sebagai built-in efek pada gitar amplifier. Good Premier dan Gibson built ampli tube bertenaga dengan reverb Fender dimulai pada musim semi. manufaktur tremolo ampli Tremolux pada tahun 1955 dan Vibrolux pada tahun 1956.

Distorsi tidak berpengaruh awalnya saat ditujukan oleh produsen amplifier, tetapi kadang bisa dengan mudah dipakai dengan "overdriving" pasokan listrik di amplifier tabung awal. Gitaris Johnny Burnette dan Willie Johnson adalah di antara yang pertama dengan sengaja meningkatkan keuntungan diluar batas sesuai dengan tujuannya untuk mencapai suara distorsi "Warm" . Dave Davies dari The Kinks menjadi dokter untuk Penutur amp nya dengan memotong efek2 itu dengan pisau cukur untuk menghasilkan grittier suara gitar pada lagu 1964 " You Really Got Me ". Pada tahun 1965, Marshall Amplifikasi mulai menjual Marshall 1959, amplifier gitar mampu menghasilkan nada Warm dan terdistorsi "crunch" yang Ng-Rock banget buat musisi-musisi.

efek Stand-alone tahun 1950-an dan 60-an awal seperti unit GA-VI vibrato Gibson dan Box reverb Fender, yang mahal dan tidak praktis, membutuhkan transformer besar dan tegangan tinggi. Unit-unit ahirnya berdiri sendiri selain  pada permintaan konsumen sebagai efek yang hadir menyatu pada amplifier. Yang pertama populer yang berdiri sendiri adalah Watkins 1958 Copicat, tape relatif portabel efek gema dipopulerkan oleh band Inggris, The Shadows.

Elektronik transistor akhirnya berhasil memungkinkan untuk menjejalkan kreativitas aural dari studio rekaman menjadi lebih sederhana, unit stompbox sangat portabel. Transistor menggantikan tabung vakum, yang memungkinkan untuk format kompak yang lebih banyak dan stabilitas yang lebih besar. Dalam sejarah Efek gitar pertama transistorized adalah Maestro 1962 Fuzz Tone pedal, yang menjadi sensasi setelah digunakan dalam Rolling Stones 1965 hit "(I Can't Get No) Satisfaction".

Warwick Electronics memproduksi wah wah pedal pertama, The Clyde McCoy, pada tahun 1967 dan tahun yang bersama Roger Mayer mengeluarkan efek oktaf pertama, Octavia,  Pada tahun 1968, Univox mulai pemasaran Uni-Vibe pedal, Sebuah efek yang dirancang oleh insinyur audio Fumio Mieda yang menirukan pergeseran fasa aneh dan efek chorus dari Leslie rotating speakers digunakan dalam organ Hammond. pedal efek segera menjadi favorit gitaris Jimi Hendrix dan Robin Trower. Setelah pertamakali mendengar Octavia, Hendrix diduga bergegas kembali ke studio dan segera menggunakannya untuk merekam solo gitar pada "Purple Haze" dan "Fire". Pada pertengahan 1970-an berbagai efek solid-state pedal termasuk flangers, chorus pedals, ring modulators dan phase-shifters mulai tersedia.

Pada 1980-an, unit rackmount digital mulai menggantikan stompboxes sebagai format efek pilihan. Seringkali musisi akan menggunakan "Dry", trek berubah di studio dan efek dalam akan ditambahkan pasca-produksi. Keberhasilan tahun 1991 album Nirvana's Nevermind membantu menyalakan kembali minat stompboxes. Sepanjang tahun 1990-an, musisi berkomitmen untuk sebuah "lo-fi" aesthic seperti J Mascis dari Dinosaur Jr, Stephen Malkmus dari Perkerasan dan Robert Pollard dipandu terus  oleh suara efek menggunakan non-digital (analog) pedal efek.


 Jenis Efek
Meskipun saat ini belum ada konsensus tentang bagaimana untuk mengkategorikan efek, berikut adalah enam klasifikasi umum:. dynamics, time-based, tone, filter, pitch/frequency and feedback/sustain.

          1.Dynamics

a.       Sebuah Guyatone Tremolo Vintage VT2
meningkatkan Cleen / Volume pedal: Semburan cleen menguatkan volume instrumen dengan meningkatkan beberapa aspek output sinyal listriknya. Unit ini umumnya digunakan untuk “boosting” volume selama solo dan mencegah kehilangan sinyal dalam “Efek chain” yang panjang. Sebuah gitaris beralih dari
rhythm guitar menjadi lead gitar agar dapat menggunakan clean boost untuk meningkatkan volume solo nya.

b.      Volume Efek: MXR Micro Amp, Fender Volume Pedal.
preamplifier Mikrofon: Sebuah preamplifier mikrofon atau "preamp mic" adalah perangkat yang meningkatkan output tegangan mikrofon yang rendah untuk tingkatan tertentu dan digunakan oleh peralatan seperti pencampuran konsol dan headphone. Beberapa pre-amp mic juga memberikan daya tambahan (misalnya phantom power) untuk mikrofon kondensor.

c.       Kompresor: kompresor menstabilkan volume dan menghaluskan "attack" dengan meredam timbulnya onset dan memperkuat efek sustain. Kompresi dicapai dengan memvariasikan kekuatan (i.e. "gain) dari sinyal untuk memastikan volume tetap dalam kisaran dinamis khusus. kompresor juga dapat berfungsi sebagai limiter dengan pengaturan ekstrim dari kontrol tersebut.

d.      Kompresor efek: Boss CS-3, Keeley Compressor, MXR Dyna Comp.
Tremolo: Sebuah efek tremolo menghasilkan variasi, sedikit cepat dalam volume note atau akor. efek tremolo biasanya memiliki "tingkat" tombol yang memungkinkan pemain untuk mengubah kecepatan variasi. "Efek tremolo" tidak harus bingung dengan nama "bar tremolo"yang membingungkan, sebuah perangkat pada bridge gitar yang memungkinkan pemain untuk menciptakan vibrato atau efek "pitch-bending". intro gitar di Rolling Stones '" Gimme Shelter " merupakan fitur efek tremolo.

e.      Efek tremolo: Fender Tremolux, Roger Mayer Voodoo Vibe.



         2. Tone
a.    Distorsi dan Overdrive: Distorsi dan unit overdrive mendistorsi nada instrumen dengan menambahkan "Tone", menciptakan suara "Warm". Untuk membuat suara "dirty" atau "gritty"suara, unit lebih jauh mengubah Tone dengan suara gelombang re-shaping or "clipping"  sehingga mereka memiliki flat, puncak mesa-seperti sesuatu yang melengkung. Dalam amplifier tabung, distorsi yang dibuat dengan mengkompresi sinyal listrik yang keluar dari instrumen kedalam tabung hampa udara atau "valves". Dalam unit digital, efek ini disimulasikan oleh transitors atau chip computer. Distorsi efek differ Dari efek overdrive dalam menghasilkan kira-kira jumlah yang sama pada distorsi pada volume apapun. unit Overdrive, di sisi lain, memproduksi "Cleen" pada volume rendah dan suara terdistorsi pada volume keras.
Distorsi dan efek overdrive: Boss DS-1, Boss MT-2 Metal Zone, Electro-Harmonix LPB-1, Ibanez Tube Screamer, Marshall ShredMaster, MXR Distortion +, Pro Co RAT.

b.      Fuzz: Sebuah fuzz pedal atau "fuzzbox" adalah jenis overdrive pedal yang klip suara-gelombangnya sampai hampir Persegi, mengakibatkan suara distorsi berat atau "fuzzy".
The Rolling Stones '" (I Can't Get No) Satisfaction " sangat mempopulerkan penggunaan efek Fuzz ini.
Efek fuzz: Electro-Harmonix Big Muff, Arbiter Fuzz Face, Maestro Fuzz-Tone, Vox Tone Bender, Univox Super-Fuzz, Z.Vex Fuzz Factory.

c.       Noise gate: Noise gate mengurangi “hum”, “hiss” dan “static”dengan menghilangkan suara di bawah ambang batas tertentu. Hal ini secara signifikan mengurangi kebisingan serta setiap suara lain yang masuk ke unit (unit "lo-fi" melakukan kebalikannya, menambahkan suara, desisan, dan statis). Jika digunakan dengan pengaturan yang ekstrim bersama dengan reverb, dapat menciptakan suara yang tidak biasa, seperti efek drum gated digunakan dalam lagu pop 1980-an, gaya dipopulerkan oleh lagu Phil Collins "In the Air Tonight"
Lo-fi: Lo-fi efek meniru desis, statis, dan kualitas nada rendahnya peralatan elektronik vintage analog


          3.Filter
a.       Equalizer: equalizer adalah sebuah set filter yang memperkuat ("meningkatkan") atau melemahkan ("cut") daerah frekuensi tertentu. Stereo sering memiliki equalizer yang menyesuaikan bass dan treble Teknisi audio menggunakan equalizer sangat canggih untuk menghilangkan suara yang tidak diinginkan, membuat instrumen atau suara yang lebih menonjol, dan meningkatkan aspek-aspek tertentu dari nada sebuah instrumen.

b.      Talk box
Talk box : Sebuah Talk box mengarahkan suara dari gitar atau synthesizer ke dalam mulut seorang pemain, yang memungkinkan dia untuk membentuk suara menjadi huruf vokal dan konsonan. Suara dimodifikasi ini kemudian dijemput oleh mikrofon. Dengan cara ini gitar mampu "berbicara". Beberapa artis terkenal menggunakan talkbox termasuk Bon Jovi “Living on a Prayer”, Stevie Wonder “Black Man” and Peter Frampton "Show Me the Way".
Talk kotak: Dunlop Heil HT1 Talk Box, Rocktron Banshee.

c.       Wah-wah: wah-wah pedal menciptakan suara vokal seperti dengan mengubah spektrum frekuensi yang dihasilkan oleh instrumen-yakni bagaimana keras itu pada setiap saat terpisah frekuensi-dalam yang dikenal sebagai spectral glide. Perangkat ini dioperasikan oleh pedal kaki dengan membuka dan menutup potensiometer. Wah-wah pedal sering digunakan oleh gitaris rock funk dan psychedelic.
efek Wah: Dunlop Cry Baby, Morley Power Wah Boost, Musitronics Mu-Tron III, Z.Vex Seek Wah.

d.      De-Esser: de-Esser menyaring frekuensi yang lebih tinggi suara yang dihasilkan oleh konsonan bunyi berdesis seperti "s", "z", dan "sh" dalam rekaman suara manusia.


                   Pitch / Frekuensi
a.       Chorus: Chorus pedal meniru efek "fase penguncian" diproduksi secara alami oleh paduan suara dan orkestra string ketika suara dengan perbedaan sangat sedikit timbre-nya dan pitch mengasimilasi satu sama lain. Sebuah efek chorus membagi instrument untuk penguat sinyal listrik, menambah variasi frekuensi sedikit atau "vibrato" ke bagian sinyal sementara meninggalkan sisanya yang tidak berubah Dengan pengaturan yang ekstrim,.Efek paduan suara dapat menghasilkan sebuah suara "spacey". Yang terkenal dalam penggunaan "spacey" adalah lead guitar lead guitar in “Come As You Are” by Nirvana.
Chorus effects: Boss CE-1 Chorus Ensemble, Electro-Harmonix Deluxe Memory Man, Electro-Harmonix Electric Mistress, Roger Mayer Voodoo Vibe, T.C. Electronic Stereo Chorus.

b.      Flanger: flanger menciptakan suara"pesawat jet" atau "angkasa", simulasi efek studio yang dihasilkan dengan memegang tepi reel pita audio (yang "mengarah") untuk sejenak memperlambat rekaman. Flangers menambahkan versi variabel keterlambatan suara dengan aslinya, menciptakan efek sisir filter. Beberapa menggunakan efek flanger terkenal termasuk "Walking on the Moon" by The Police and "Barracuda" by Heart.[58][59]
            Flanger effects: Electro-Harmonix Electric Mistress, MXR Flanger.

c.       Phase shifte: Sebuah shifter fase menciptakan sedikit beriak memperkuat efek beberapa aspek nada sementara yang lain berkurangnya. dengan menambahkan out-of-fase duplikat gelombang suara ke gelombang suara asli. Pergeseran fasa yang populer selama tahun 1970, 2 contoh yang bagus termasuk bagian keyboard di Billy “Just the Way You Are” and Paul Simon's "Slip Slidin' Away".[60]
The Electro-Harmonix POG pedal can pitch-shift an input signal down an octave or up one or two octaves.
            Phase shift effects: Electro-Harmonix Small Stone, MXR Phase 90, Roland AP-7 Jet Phaser.

d.      Pitch shifter dan Harmonizer: Sebuah pitch shifter meningkatkan atau menurunkan (misalnya "transposes") setiap note seorang pemain memainkan dengan interval yang telah ditetapkan. Misalnya, pitch shifter diatur untuk meningkatkan pitch oleh keempat akan meningkatkan note masing-masing empat interval diatonis di atas note sebenarnya yang dimainkan. shifter pitch meningkatkan atau menurunkan pitch pada satu atau dua oktaf, sedangkan perangkat yang lebih canggih menawarkan berbagai perubahan interval.

e.      Harmonizer adalah jenis shifter pitch yang menggabungkan pitch yg diubah dengan pitch asli untuk menciptakan harmoni dua note atau lebih. Beberapa hamonizers mampu membuat efek chorus seperti dengan menambahkan perubahan sangat kecil dalam pitch.
Pitch shift efek: Electro-Harmonix PG, Digitech Whammy, Roger Mayer Octavia.

f.        Ring modulator: Ring modulator mengeluarkan resonansi/bunyi, resonansi logam dengan mencampur gelombang yang dihasilkan oleh alat dengan gelombang yang dihasilkan oleh perangkat osilator internal untuk menciptakan sinyal nada yang kaya. Sebuah penggunaan terkemuka Ring modulator adalah gitar dalam lagu Black Sabbath "Paranoid".
Ring efek modulator: Moog MF-102 Moogerfooger.

g.       Vibrato: Vibrato efek menghasilkan slight, variasi cepat di pitch, meniru variasi tone fraksional diproduksi secara alami oleh penyanyi opera dan pemain biola saat memperpanjang satu note. Efek vibrato sering membiarkan pelaku untuk mengendalikan tingkat variasi serta perbedaan dalam pitch (misalnya “depth”). Sebuah vibrato dengan pengaturan “depth” yang ekstrim  (misalnya, setengah sem / tone atau lebih) akan menghasilkan suara, dramatis ululating. Gitaris sering menggunakan istilah "vibrato" dan "tremolo" misleadingly. sesuatu yang disebut "vibrato unit" dalam amplifier gitar benar-benar menghasilkan tremolo, sementara "tremolo arm" atau "whammy bar" pada gitar menghasilkan vibrato.

h.      Harmonic exciter: Sebuah exciter harmonik atau "aural exciter" atau "exciter psychoacoustic", menambahkan nada halus dengan pertengahan atas dan treble [diperlukan disambiguasi] bagian dari suara. exciters Harmonic paling sering digunakan pada tahap pasca-produksi rekaman, baik dengan vokal atau dengan seluruh lagu. Efek ini dikembangkan di pertengahan 1970-an untuk menambah "brightness" untuk reel-to-reel tape rekaman audio yang telah kehilangan kejelasan karena kompresi atau overdub berulang.


Time-based
      Melipat baris dengung perangkat, yang menggunakan springs. 
a.       Delay / Echo: Delay / echo unit menghasilkan efek gema dengan menambahkan duplikat instrumen-untuk-penguat sinyal listrik ke sinyal asli pada Delay waktu yang pendek. Efeknya bisa menjadi “slap” or “slapback,” atau beberapa Echos. Pengguna "Where the Streets Have No Name".[66]
Delay effects: Boss DM-2 Delay, Boss DD-3 Digital Delay, Electro-Harmonix 16-Second Digital Delay, Electro-Harmonix Memory Man, Line 6 DL4 Delay Modeler, MXR Carbon Copy.

b.      Reverb: Reverb unit mensimulasikan suara yang dihasilkan dalam ruang gema dengan menciptakan sejumlah besar gema yang secara bertahap memudar atau "decay" . Sebuah sistem plate reverb menggunakan transduser elektromekanis untuk menciptakan getaran dalam satu plate reverb. Spring reverb sistem, yang sering digunakan dalam amplifier gitar, gunakan transduser untuk membuat getaran dalam spring (suara mata air). efek reverb sinyal digital menggunakan algoritma berbagai pengolahan untuk menciptakan efek reverb, sering kali dengan menggunakan sirkuit keterlambatan umpan balik. Rockabilly dan gitar surfing adalah dua genre yang menggunakan reverb.[67]
            Reverb effects: Fender Reverb Unit.

c.       Looper pedal: looper pedal atau "looper frase" memungkinkan pelaku untuk replay merekam dan jedah atau bagian dari sebuah lagu. Loops dapat dibuat di tempat selama pertunjukan atau mereka dapat pra-direkam. Beberapa unit memungkinkan pemain untuk loop beberapa kali. Efek loop pertama diciptakan dengan pita reel-to-reel tape menggunakan loop. High-end boutique tape loop effects masih digunakan oleh beberapa studio yang meinginkan suara vintage. efek loop digital menciptakan efek ini menggunakan memori elektronik.
Looper efek: Boss Loop Station RC20XL Pedal, Line 6 DL4 Delay Modeler Pedal dan Loop Sampler.
Sebuah EBow memungkinkan seorang pemain gitar untuk mempertahankan note.


                                      Feedback/Sustain
a.     Audio feedback: umpan balik Audio adalah efek yang dihasilkan ketika suara penguatannya dijemput oleh mikrofon dan diputar kembali melalui amplifier, memulai "feedback loop". Umpan balik dipelopori oleh gitaris seperti Jimi Hendrix yang dihasilkan dengan memainkan instrumen secara langsung di depan amplifier diatur ke volume tinggi. Teknik ini relatif primitif cenderung untuk membuat nada tinggi melengking dan dapat sulit dipertahankan.s

b.      The EBow, pickup genggam / driver string, menggunakan kumparan induktor kecil untuk bergetar senar gitar, menciptakan suara berkelanjutan sepeti busur. Alat-alat seperti Guitar Resonator, the Sustainiac Sustainer,dan the Fernandes Sustainer menciptakan umpan balik oleh elektrik getar ("drive") string gitarbernada sambil meminimalkan nada tertinggi lalu mempertahankan nada itu sendiri.

Banyak kompresor pedal sering juga dipasarkan sebagai "sustainer pedals" Sebagai note yang ditopang, kehilangan energi dan volume karena mengurangi getaran dalam string. Kompresor pedal meningkatkan sinyal listrik untuk rentang dinamis yang ditetapkan, sedikit memperpanjang durasi note.

                                     Other effects
a.       Simulator: Simulators memungkinkan gitar listrik untuk meniru bunyi instrumen lainnya seperti gitar akustik, bass listrik, dan sitar. Pick up simulators digunakan pada gitar dengan single-coil pick up meniru suara gitar dengan pick up humbucker, atau sebaliknya. Sebuah de-fretter adalah efek gitar bass yang mensimulasikan suara bass fretless. Efeknya menggunakan Envelope amplifier yang dikendalikan filter dan tegangan untuk "melembutkan" attack sebuah note yang baik dalam volume dan timbre.

b.      Envelope Follower: Sebuah Envelope Follower mengaktifkan efek sekali volume ditunjuk tercapai. Salah satu efek yang menggunakan Envelope Follower adalah "auto-wah", yang menghasilkan efek "wah" tergantung pada seberapa keras atau lembut note yang sedang dimainkan.

c.       Guitar amplifier modeling: Amplifier modeling adalah efek digital yang meniru suara berbagai amplifier, yang paling sering analog "tabung" amps. pemodelan efek canggih dapat mensimulasikan speaker cabinets dan teknik miking. Sebuah simulator rotary speaker meniru suara doppler sistem speaker Leslie vintage dengan mereplikasi volume dan modulasi pitch, kapasitas overdrive dan pergeseran fase.

d.      Pitch correction/Vocal effects: Pitch correction / efek koreksi Pitch menggunakan algoritma pemrosesan sinyal-intonasi untk menutupi tune-kesalahan dalam kinerja si-vokalis.

e.      Filter dan efek synthesizer: Pedal seperti Moog MF-105 Moogerfooger MURF menyediakan beberapa filter dan tombol-tombol Envelope kontrol untuk mengontrol modulasi. The FreqBox MF-107 menggunakan sinyal input untuk mengatur sebuah osilator VCO internal.


                                      Boutique pedals
a.       T-Rex merek "Mudhoney" overdrive pedal
pedal Boutique dirancang dengan desain kecil, perusahaannya independen dan biasanya diproduksi dalam jumlah terbatas. Beberapa bahkan mungkin dengan buatan tangan. Pedal ini terutama didistribusikan secara online atau melalui mail-order, atau dijual di toko-toko musik Mereka sering kali lebih mahal daripada pedal diproduksi secara massal dan menawarkan fitur non-standar seperti true-bypass switching, lebih tinggi kualitas komponennya, desain inovatif, dan memiliki karya seni yang dilukis dengan tangan. Beberapa perusahaan butik focus pada penciptaan ulang efek klasik atau vintage.
Beberapa butik pedal produsen meliputi: AnalogMan, Devi Ever, Pete Cornish, Lovetone, Metasonix, Robert Keeley, Z.Vex Effects, T-Rex Engineering.

b.      Effects unit modification
Ada juga ceruk pasar untuk memodifikasi atau "Modding" efek. Biasanya, vendor menyediakan baik layanan modifikasi kustom atau menjual efek pedal baru yang telah dimodifikasi The Ibanez Tube Screamer, the Boss DS-1, the ProCo Rat dan Digitech Whammy adalah beberapa efek yang paling sering-diubah. Modifikai umum meliputi perubahan nilai dalam kapasitor atau resistor, menambahkan true-pass sehingga sirkuit efek tidak lagi di jalur sinyal, mengganti komponen yg berkualitas tinggi, menggantikan amplifier asli unit operasional (opamps), atau menambahkan fungsi lain ke perangkat seperti memberi kontrol tambahan atau menambahkan sebuah jack output tambahan.
Tributes oleh musisi
The garage rock revival band The Fuzztones, terlihat di sini dalam konser Barcelona, memiliki nama (naik daun) setelah member pengaruh efek fuzz 1960-  di sebut era fuzz pedal (the Fuzztone).

Efek dan unit efek-stompboxes khususnya. Telah diramaikan oleh musisi pop dan rock di judul album, lagu dan nama band. The Big Muff, classic fuzzbox yang diproduksi oleh Electro-Harmonix, dikenang dengan lagu "Big Muff" dan the Mudhoney EP Superfuzz Bigmuff.
Lyrics(lirik) untuk Super Furry Animals "Play It Cool" menyebutkan Electro-Harmonix pedal lainnya. the Electric Mistress flanger. The Nine Inch Nails song "Echoplex" berjudul setelah vintage Maestro echo unt.lagu-lagu lain yang termasuk referensi efek adalah "Interstellar Overdrive" oleh Pink Floyd, "Wah-Wah" oleh George Harrison, dan "Stomp Box" They Might Be Giants. Joy Division "Digital" terinspirasi oleh insinyur / unit digital AMS produser Martin Hannett's Delay . We've Got a Fuzzbox and We're Gonna Use It were an all-female British band from the 1980s an dan The Fuzztones adalah garasi band rock 1980

c.       pedal lainnya dan unit rackmount
Tidak semua stompboxes dan rackmounts efek. Tuning pedal menunjukkan apakah string gitar yang terlalu tajam atau datar. footswitch pedal seperti pedal rute sinyal gitar “A / B” untuk penguat atau memungkinkan pemain untuk beralih di antara dua gitar. amplifier Gitar dan keyboard elektronik memungkinkan mengubah hidup atau mati listrik pada built-in efek dengan menggunakan footswitch. Beberapa musisi yang menggunakan efek rackmounted atau laptop mempekerjakan pedalboard MIDI controller untuk memicu sampel suara, beralih di antara efek yang berbeda atau pengaturan kontrol efek.



Tidak ada komentar: